Thursday, June 6, 2013

Diari Hati by Abd Talib Hassan

"Ku hampiri kasihmu dengan air mata. Ku dakap diri mu dalam lena. Namun mengapa tiba-tiba kau hilang bila ku terjaga?"

Sebuah kisah cinta yang agak berat saya rasa bila membaca novel ini di sertai dengan bahasa yang memang penuh seni berseninya. some perkataan yang saya tak berapa faham maknanya, kenalah selak kamus dewan bahasa dan pustaka hiksss.

Berlatar belakangkan gadis desa yang penuh dengan kasih sayang olah datuk dan neneknya serta bapa dan ibu tirinya. tidak pernah terlintas di hatinya mengenai ibu kandungnya sehinggalah satu kejadian di universitinya, membuatkan tiba2 kisah ibu kandungnya timbul. isu2 agama juga banyak diketengahkan. tidak kurang jugak isu politik, kekeluargaan dan ideology yang menjadikan novel ini sangat menarik untuk dibaca.

Berminat, meh baca sinopsis pulak;  
 
Azizah begitu selesa melalui dunia remajanya. Gadis yang sejak kecilnya dibesarkan oleh datuk dan nenek. Mendapat kasih sayang dari ayah dan ibu tiri yang tidak berbelah bagi. Menjadi perhatian dan harapan teman-teman dan ibu saudara yang ‘simpati’. 

Kehilangan ibu sejak dari kecil lagi, satu kehilangan yang menjadi misteri, disembunyi dalam aib dan amanah yang digenggam rapi. Dilekakan dengan kasih sayang yang muncah, Azizah bagai selesa sendiri-sendiri. Namun masih tertanya-tanya, ke manakah ibunya menghilangkan diri. Andai telah pergi, mengapa pusaranya tidak pernah dilawati. 

Namun bila Zohar memutuskan pertunangan mereka, terjawablah asal usul yang merobekkan, memalukan keturunan dan merungkaikan seluruh ikatan. Dunia tiba-tiba dirasakan tunggang-langgang, dan Zairie hadir menyelamatkan perasaannya yang berantakan. 

“Tak ada dosa atau salahnya seorang ibu kepada anaknya, melainkan dosa dan salahnya kepada Allah semata-mata. Dan anak tidak berhak untuk memaksa ibu meminta ampun padanya...”

2 comments:

wantie said...

ooo.. peminat novel upernya

Kesuma Angsana said...

menarik cerita nyer ni