Thursday, September 15, 2016

Hari pengorbanan

Pagi raya adalah sama saja pada setiap rumah kan. Seisi rumah pastinya sibuk dengan tugasan masing2. Raya kali ini saya tak dapat solat sunat hari raya, biasalah masalah perempuan tak boleh ditahan2. Beri laluan pada yang bergegas untuk nak ke masjid, walaupun bilik air ada 3 tapi yang satu tu je tetap menjadi tumpuan...agaknya sebab berair kolah, yang lain tu air pancuran saja. 

Di dapur hanya sibuk dengan menyediakan hidangan selepas solat nanti. Tiada air disediakan pun. Leka panaskan kuah masak air, tiba2 rumah jadi sunyi sepi...dah berlalu rupanya mereka2 ke masjid.

Hidangan pagi raya, hanya nasi dagang beserta condiment nya sekali. Minuman dah tentulah teh susu, teh o, kopi o dan minuman2 2in1. Ramai orang, ramai jugak seleranya...baiklah buat sendiri minuman pilihan masing2. 

Lebihan makanan semalamnya pun masih ada lagi dan rendang juga dah siap masak. Memang biasa tak sediakan makanan banyak di pagi raya sebab nanti pasti periuk sup tertenggek di tungku menunggu tulang2 lapahan masuk ke dalam. Sediakan aje mee kuning, bihun, sambal kicap dan daun sup daun bawangnya.

Tunggu sehingga semuanya balik dari masjid, barulah sarapan beramai2.

Selepas siap sarapan, mulakan acara 'akad' untuk korban. Biasanya hari raya korban saya sekeluarga memang takda gambar2 keluarga. Baju raya pun biasanya pakai baju lama saja or paling senang sarung jubah pun dah cukup. Tudung pulak tak payah nak shawl sangat lilit2 bagai, hakak sarung je tudung syria.

Lepas 'akad', terus saja ke belakang rumah. Acara penyembelihan akan dimulakan sekejab je lagi. Suami hakak dengan baju melayu johor berkain pelikat saja, itulah fesyen dia ke masjid jugak. 

Penyembelihan jugak dilakukan oleh abang2 saya saja. Sediakan aje parang sembelihan, selebihnya serahkan pada mereka. Suami saya tak buatlah, dia tak reti sembelih2 binatang ni.

 korban pertama

 korban ke dua

 korban ke tiga

Dari sembelihan sehinggalah melapah semuanya kami lakukan sendiri dengan dibantu jugak oleh jiran2 tetangga dan saudara2 yang hadir sama. Cuma proses melapah tu agak lambat jugak sebab pakai parang je, kalau dekat masjid biasanya ada mesin pemotong daging...cepat sikitlah prosesnya. Alhamdulillah, selepas solat zohor daging2 korban dan boleh diagihkan kepada yang berhak. 

Mana yang menjadi bahagian kami sajalah yang kami masak untuk makan tengah hari. 

Sempurna sudah ibadah korban kami untuk tahun ini, semoga diberkati. InshaAllah sekiranya berkemampuan lagi untuk tahun hadapan, kita berKORBAN lagi. 

Wednesday, September 14, 2016

Malam menjelang hari raya korban

Agaknya menjadi satu trend dalam keluarga saya, mesti akan ada acara bakar2 binatang untuk di makan...bbq la tu. 2-3 tahun ini je yang baru terjadinya aktiviti ni tapi macam dah menjadi acara wajib pulak. Tapi saya suka je sebab best kan, sapa tak suka bbq...makan ayam bakar ke kambing bakar ke daging bakar ke kan tapi sangat jarang buat bakar2 seafood. 

Abang saya adalah orangnya bertanggungjawab buat semuanya ni, dari marinate sampailah menyalakan api, dia punya kerjalah tu. Tukar bakar pulak biasalah ikutkan yang lelaki2 mana ada masa tu, sukalah diorang part bakar2 ni. Kami pulak yang pempuan2nya suka makan je, asal masak makan...habis dalam pinggan tambah lagi selagi ada. Dah habis nanti semuanya lesap, yang lelaki jugaklah dok kemas segala perkakas tu nanti.

Antara bahan2 bbq malam raya tempoh hari;

ayam sudah semestinya, peha dengan kepak. ada jugak bontot ayam tapi ini orang perseorangan punya...hah gitu

 sausage ni saya yang suka, ikutkan abang memang dia takde masukkan benda alah ni sekali dalam list marinate dia. sedap ape, sausage bakar...diorang ni je yang tak pandai menghayati kahkahkah

itulah dia bontot ayam, ini memang menjadi rebutan sangat. kalau nak memang kena chop awal2 sebab dikuatiri akan tinggal lidi je kalau lewat seminit. Part ni memang bakar paling last, bagi semua orang dah sentak melantak...dah tak lalu lagi nak merebutkan bontot nan secucuk tu

Tuesday, September 13, 2016

Sehari sebelum hari raya korban

Selamat hari raya Aidul Adha semua. Semoga saudara2 kita yang sedang mengerjakan ibadah haji tahun ini dikurniakan haji yang mabrul, inshaAllah. 

Seperti tahun2 yang lepas, tahun ini sekali lagi kami seisi keluarga dapat menyempurnakan ibadah korban. Perancangan ibadah korban ni biasanya hanya akan dirancang setiap kali berkumpul pada hari raya puasa dan abang saya akan uruskan pembelian lempu atau kambing ikut pada bahagian yang dah confirm. Ibadah korban juga biasanya kami akan buat di kediaman parent kami, senang kita pun boleh tengok sendiri dan biasanya family saya akan proses sendiri jugak daging korban tersebut.

Untuk tahun ini punya aktiviti, sama jugak sebenarnya macam tahun2 sebelum ini dan inshaAllah akan kekal jugak pada tahun2 akan datang cuma saya tak pernah lagi up dalam entry secara details. Tapi tahun ni saya rasa macam rajin sikit nak share, ikut jelah ek...mana yang sempat saja dan secara random. 

Sehari sebelum hari raya, part ni memang saya dengan suami punya kerja...pergi ambik order kelapa parut dengan santan sekali. Kerja order kelapa parut dengan santan pulak tugas abang. Saya mana tau nak order benda2 ni cuma tukang nak masak je yang tau kan base on menu yang bakal di masak nanti. Kira jadi tukang ambik barang je, itu pun 8am pagi dah berbaris tunggu turn. Kalau datang lewat sikit lepas 9am ke, entah panjang mana pulak ekor barisannya. Memang kedai kelapa ni menjadi tumpuan sebab kedai ini aja yang menjual segala anak beranak berasaskan kelapa. 

Kakak dengan yang perempuan2 lainnya pergi pasar beli segala barang untuk kenduri korban besoknya (hari raya) beserta barang2 untuk juadah hari ini jugak sebab ahli keluarga yang lain dah mula balik semuanya, rumah pun dah mulai penuh. Ini jugak untuk mengelakkan ada yang tak cukup or terlupa beli sebab kebiasaanya kalau hari raya, kedai2 melayu pun jarang bukak. Kalau dah takde jugak barang di cari, kira dah tak rezekilah tu.

ikan patin tempoyak, kangkung goreng, sambal sotong, ikan goreng dengan budu

Bila dah start berkumpul adik beradik, hidangan pun dah serupa macam kenduri jugak. Hidangan takde nak hidang dalam mangkuk lagi, sedia je tray. Senang, tak payah nak bekas banyak2. 

Makan lunch dulu sebab sebelah petangnya dah kena mulakan acara potong2 bawang dan segala benda untuk keesokan punya kenduri. 

Bukan setakat bahan2 untuk masakan, segala perkakas untuk kenduri pun semuanya kena keluarkan dan cuci semula. Barang bukan pakai selalu, just bilas takut ada habuk2 yang melekat. Khemah pun dah siap pasang untuk aktiviti besoknya sebab kawasan tepi rumah ni agak lapang, kalau panas ke hujan nanti takde pulak tempat nak berteduh. Kereta semuanya dah tak boleh parking dalam kawasan rumah, kena susun di luar pagar. 

Inilah dia haiwan tunggangan kami nanti, inshaAllah...2 ekor lembu dan seekor kambing. Hanya kami adik beradik anak beranak je nama dalam setiap bahagian2 tu. Dah selamat berada di rumah kami dari hari Sabtu lagi sebelum khemah di pasang. Saya memang tak mengadaplah lembu2 ni sebab mulut ni cepat je nak cakap...'kesiannya lembu2 ni nanti'. 

Ada kisah ko, saya pernah kena marah sebab cakap macam tu. Biasalah orang tua2 kan tak bagi cakap macam tu. Lepas dari kena marah tu, terus saya tak nak tengok lembu tu lebih2...buat tak tau jelah. 

Thursday, September 8, 2016

Family dinner

4th week September, saya dinner di rumah my sister dekat Lenggeng. Kakak call suruh balik semua adik beradik hanya kerana nak dinner sama2. Hai la kakak daku sorang ni, mujur je semua adik beradik dekat2. Dekat2 pun KL Seremban Bahau jugak la tapi momantai, demi keluarga daku turutkan aja kecuali kalau ada hal lain yang betul2 tak boleh dielakkan.

senja nan biru tapi gazebo gelap gulita

Saya sampai agak awal, lepas zohor dah keluar rumah. Settle dulu segala hal sendiri dan suami, lepas tu terus drive balik ke Lenggeng. Sempat lagi tolong masak2 hidangan dinner. Walaupun kakak yang ajak dinner...takkan datang untuk makan semata. Kalau boleh balik awal untuk tolong2 masak apa salahnya. Selection menu biasanya ikut permintaan, masa inilah yang paling saya suka...boleh request nak makan apa, akan cuba dipenuhi sekiranya termampu. Sekiranya takde permintaan, tuan rumah masak je ikut selera sendiri.

Dan ada yang requested menu rupanya, meh tengok apa yang disediakan;

Inilah dia, masak lemak cili padi daging salai dengan jering. Saya memang tak makan ni sebab tak suka makan jering. Jering ni kalau dimasak, habis segala2nya akan berasa jering jugak...memang TIDAK lah dengan saya.

Menu wajib setiap kali kakak saya ni buat makan2, kari kambing. Abang ipar memang suka makan kari kambing, tu yang menjadi menu wajib tak kira apa jua acara. Adik beradik saya tak berapa sangat daging2 merah ni tapi kalau dah ada bedal saja, kari kita kan letak santan...memang sedap la. Kuah tu boleh simpan buat cicah roti ataupun cekodok tepung.

Ini baru menu wajib saya, senang je tak cerewet pun tekak ni. Kalau uolsss nak jemput hakak datang rumah makan2, hidang ikan goreng kosong dengan budu...sungguh2 ni, hakak tak mengata punya :) Adik beradik saya yang lain memang dah arif sangat selera saya, kalau ada ikan goreng dengan budu memang tak usik dah menu lain. Makan ini je dah boleh bertambah nasi 2 pinggan. 

Ini sajalah menu family dinner kami tempoh hari. Tak banyak sedikit janji semuanya dapat berkumpul dan makan sama2, itu je pun yang pentingnya dalam keluarga. Kejadian ini adalah sebelum suami demam campak, kalau sekarang dihidangkan menu2 ni depan dia...ontahlah, ada yang langgar pantang nanti.

Tuesday, September 6, 2016

Lido Corner Kota Bharu

Bersambung kisah ke Kelantan...entry sebelumnya 

Selamat sampai di Kota Bharu, almost tengah hari jugak. Sampai je bandar cik siti wan khadijah ni, terus menuju ke hotel. Check in dulu masukkan barang semua sambil2 tu dapat jugak baring atas tilam luruskan pinggang. Lepas tu pantang letak kepala atas bantal, dapat pulak aircon kan...nak lelap je mata ni.

Lepas 3pm terus turun ke lobi, tujuan utama untuk cari tempat makan...nak yang sekitar2 hotel je. 

Kebetulan pulak sebelah dengan hotel tempat kami menginap ni ada kedai makan yang glamer jugak di Kota Bharu. Lido Corner diberi nama atau lebih dikenali dengan nama lain, Nasi Sup Tepi Sungai. Saya memang tak tau menahu pun kedai makan ni femes, just pegi saja sebab memang ini je kedai makan yang paling dekat dengan hotel. Bila dah balik and nak buat entry ni barulah saya tau kefemesannya (ambik ko pencabulan bahasa dekat situ). Punyalah tak tau sampai tak ambik gambo rupa kedai pun. Tapi uolsss jangan mengambarkan kedai makan cantik ada aircon bagai ye. Ini just kedai tepi jalan atau sekali tengok sama macam warung je tapi makanan, perhhhh wa cakap lu. Alhamdulillah masa saya dengan semua keluarga turun selepas waktu lunch, dalam almost 3pm...so tempat duduk tu adalah untuk muatkan kami semua, 2 meja jugaklah.

Dekat sini hidangan yang paling femes, nasi bersama dengan sup daging. Selain dari sup daging, ada 3 jenis pilihan lauk lain seperti daging bakar, ayam bakar dan kari ikan. Yang bestnya, system kedai ini adalah layan diri. Saya memang agak suka system layan diri ni sebab makanan semuanya dah ada tinggal pilih and terus ambik. Biasalah kalau dah lapar ni tak dan nak tunggu2 lagi, kalau boleh order terus dapat je. 
  
air peberet selamanya, cincau ais

Ini hidangan pilihan saya, tak berapa suka berkuah bila makan nasi so saya just ambik ayam bakar dengan sayur saja..adalah sejemput sambal belacan disitu. Sekali suap, terus senyap. Wow sedapnyaaaaaaaaa. Lepas tu cuba pulak hirup sup daging (takde dalam gambar, hirup sup orang lain punya), tu yang best makan ramai2...macam2 hidangan boleh dicuba. Memang sedaplah, cukup segala rasa dalam sup tu. Kari ikan pun sedap jugak tau, tak ingat sapa yang ambik kari ikan tapi saya merasalah kuahnya (pun takde dalam gambar sebab bukan sendiri yang order).

Walaupun pilihan lauknya nampak terlalu simple tapi pada saya ini sudah mencukupi sekiranya hidangan itu benar2 sedap. Pada yang masih tercari2 dimana coroknya kedai ni, meh ahkak update;

Nama kedai: Lido Corner 
Direction: next to Grand Riverview Hotel (tau hotel ni maka senanglah nak jumpa kedai makan ni)
Waze: Lido Corner KB 

Saya tidak berapa familiar dengan Kota Bharu. Jangan tanya apa2 dekat sini, memang nganga je lah jawapannya. Percayalah, saya jalan2 dekat KB ni guna map hokay, terasa macam warga indon datang Kelantan pulak :p

Monday, September 5, 2016

Penat

Hari ni baru terasa penat, penat sangat tu tidak tapi penat la. Selalunya weekend adalah hari untuk recharge tapi last weekend tak sempat recharge ko.

Hakak penat menjaga suami demam, bukan demam biasa tapi demam campak (chicken pox). Biasalah orang tua kalau mengegek sakit sana sakit sini macam mana kan. Nak di marah, berdosa hihihi. Apa boleh buatlah, layankan aje selagi mampu.

hakak belanja selpie sebijik...bukan senang nak dapat pun kan :p

Thursday, September 1, 2016

Pengalaman drive dari KL sampai Merang

Family trip to Kelantan. Bukan bercuti pun cuma menghantar anak buah masuk ke Universiti Malaysia Kelantan (UMK). Saya kena pergi menghantar jugak sebab sebelum ni adiknya berhantar jugak ke Kuching nun, tak adil pulak kalau turn kakaknya tak hantar. Hati anak buah ni sama macam hati kita jugak, senang merajuknya hiksss.

Saya mulakan perjalanan dari KL lepas magrib, senang tak payah nak singgah mana2 untuk solat. My other family ikut laluan dari Negeri Sembilan, lalu Keratong and janji jumpa di Kemaman saja dalam 10pm. Kami lambat sampai, maklumlah perjalanan tu jauh sikit + dekat Gombak sebelum masuk highway boleh tahan jugak jammed nya. 

Berhenti rehat sekejab dekat kedai makan tepi jalan sambil makan dinner. Saya tak sempat nak makan siap2 sebelum tu cuma kali ni makan yg lite sikit. Nak drive all night, nanti ada yang mengantuk bila kenyang sangat. 3 kereta semuanya dan dalam kereta pastinya co pilot boleh drive jugak. 

Selepas makan, teruskan perjalanan. Drive memang slow, kami semua tak nak laju2 sangat dah malam2 ni mata pun berpinar tengok lampu kereta orang lain. Saya tido dulu sementara suami terus drive sampai dia dah tak larat baru tukar driver. Entah dekat mana saya pun tak perasan, suami kejutkan untuk tukar drive. Kereta yang lain2 pun berhenti jugak. Basuh muka sikit bagi segar muka dan saya pulak drive sementara bagi peluang suami tido pulak. 

Drive all the way sampai Kuala Terengganu dan pit stop seterusnya di Masjid Batu Buruk. Kebetulan sampai tu memang dekat2 nak masuk waktu subuh, terus berhenti lama sikit untuk solat dan kalau ada yang nak mandi pun boleh jugak tapi saya taklah...air dekat masjid sejuk wehhh. Rehat2 luruskan badan, ada yang ambik peluang sambung tido. Ramai jugak rupanya yang sama macam kami, ada tu dari Johor Melaka drive all the way to Kelantan. Saya yang dari KL ni rasa macam dah nak mengalah, penatnya Tuhan je tau. Mungkin sebab siang sebelumnya tu bekerja, tak sempat nak rehat sangat badan...terasa sangat letihnya bila kena drive jauh2 macam ni.

Dalam 7am kami teruskan perjalanan lagi dan 2nd pit stop adalah di Merang, rumah saudara. Dah inform awal2 dengan tuan rumah yang rombongan mak jemah nak datang sesubuh sepiee :p siapkanlah benda yang patut2 kan.
  
Tu dia, pepagi sampai terus tuan rumah siapkan sarapan taraf syurga dunia punya. Memang terbaek melantak pelahap2 yang memang dah lapar + mengantuk semua ni. Lepas sarapan dapat pulak tido kan...memang dekat2 nak tengah hari jugaklah baru teruskan perjalanan ke Kelantan. 

Selepas dikerah bangun dan terus bersiap untuk destinasi seterusnya. Ikutkan nak sambung je lagi tido tapi takpelah, this time suami pulak yang drive so saya boleh sambung tido semula dalam kereta. Salam2 sebelum berpisah, entah bila lagi nak sampai rumah saudara ni...jarang2 jumpa jugak ni. Dan terima kasih for hospitality jugak, dapat jugak luruskan badan, segarkan badan dan dapat jugak kenyangkan perut jugak.